//
you're reading...
Arsip Media

KR Online: Home>>Jawa Tengah Cara Letto Memperhatian Anak-anak Desa Terpencil

 04/08/2009 08:10:55 LAPANGAN Desa Lawen mungkin tak terlalu dikenal masyarakat luar. Namun Sabtu (1/8) lapangan sebuah desa terpencil di pojok baratdaya Kabupaten Banjarnegara itu dipadati ribuan warga. Bukan hanya warga Lawen. Namun lapangan di perbatasan Pekalongan dan Purbalingga itu juga didatangi warga desa-desa tetangga. Banyak di antara mereka harus jalan kaki naik-turun bukit. Magnetnya adalah kedatangan kelompok musik kondang dari Yogya, Letto. Grup band yang cukup terkenal itu akan hadir dalam final turnamen sepakbola Piala Letto antar SD se-wilayah Kecamatan Pandanarum, yang digelar sejak 13 Juli. Suasana amat meriah ketika selepas tengah hari, kelompok musik tadi manggung, dengan MC Toto Rahardjo, pegiat LSM dan seniman kelahiran Lawen yang selama ini berkiprah di Yogya. Sebagian orang bertanya-tanya, apa motivasi Letto menggelar acara seperti itu dan di pegunungan pula. “Kegiatan ini untuk menghidupkan dinamika masyarakat. Bukan juara yang dicari. Kami juga tak menjadikannya ajang mencari fans, bukan ajang cari publikasi karena digelar di pelosok,” kata Noe, vokalis Letto. Ada tujuan yang lebih spesifik dari kegiatan yang digelar dengan menggandeng kelompok pemuda Lawen yang menamakan diri kelompok ‘Anane29’ itu. Letto ingin melakukan penguatan masyarakat dari sisi sportivitas dan pendidikan. Dan slogan dari Piala Letto ini pun dibikin serius, Sportivitas Adalah Nyawa Dari Keadilan. Konsep Pendidikan Bagi Letto, kejuaraan sepakbola antar-SD bukan hanya sekadar kegiatan olahraga namun juga sertamerta bersentuhan langsung secara menyeluruh dengan unsur-unsur masyarakat. Apalagi di dalamnya melibatkan banyak sekolah, guru dan para orangtua. Noe menandaskan, bahwa melalui kegiatan tersebut Letto mencoba mengapresiasi konsep pendidikan. “Keberhasilan acara ini tidak di ukur dari sukses atau tidaknya kegiatan, melainkan dari sejauh mana semua elemen mampu bersinergi meningkatkan kualitas manusia dan melahirkan konsep sportivitas, solidaritas, interaksi dan kepercayaan diri,” katanya. Ungkapan kepuasannya, sempat dilantunkan lewat lagu bertema anak-anak berjudul Layang-Layang – di samping sejumlah lagu lainnya – beberapa saat setelah penyerahan hadiah kepada para juara. Sportif Letto sangat berharap kegiatan tersebut benar-benar dapat menjadi bahan pengalaman dan yang bernilai secara edukatif bagi semua pihak. Juga menjadi media yang baik bagi Letto untuk belajar dan menyambungkan diri secara lebih nyata di tengah-tengah masyarakat. “Tidak perlu muluk-muluk, paling tidak kita bisa memulai dengan mengajarkan dan memberi pemahaman bahwa, misalnya, sepakbola bukanlah hanya sekedar banyak gol yang bisa dibuat. Tapi apakah kita cukup sportif dalam membuat gol tersebut. Sportivitas penting, karena sportivitas adalah nyawa dari keadilan,” kata Noe. Panitia lokal turnamen Beni mengatakan, Piala Letto diberikan kepada kesebelasan SDN 1 Pandanarum sebagai Kesebelasan Terbaik. Sedangkan hadiah dan penghargaan diberikan kepada Kesebelasan Paling Bekerjasama SD 1 Lawen, Kesebelasan Tersportif SD 1 Pasegeran, Kesebelasan Favorit Pilihan Masyarakat SDN 2 Lawen, Kesebelasan Mendapat Dukungan Masyarakat SDN 1 Sirongge dan Kesebelasan Paling Semangat SD 1 Sinduaji. “SDN 1 Sinduaji pantas menjadi kesebelasan paling semangat. Karena orang Sinduaji semangat, kemana-mana harus jalan kaki naik-turun gunung. Deleng bae jentik karo jempol sikile wong Sinduaji mesti gede-gede, lha mlaku terus,” ujar MC Toto Rahardjo bercanda saat penyerahan hadiah, disambut tawa massa yang menyemut di lapangan.(Mad)-c

Sumber:http://www.kr.co.id/web/detail.php?sid=203523&actmenu=38, Foto: SALAM

Final Piala Letto

Final Piala Letto

About salamjogja

Sanggar Anak Alam Nitiprayan, Ngestiharjo, Kasihan, Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta, ID Sanggar Anak Alam adalah sebuah komunitas yang bergerak dalam bidang pendidikan. Didirikan pertama kali tahun 1988 di desa Lawen, Banjarnegara. Kemudian tahun 2000, Salam memulai aktivitasnya di Kampung Nitiprayan, Kasihan, Bantul, sebuah kampung yang terletak diperbatasan antara Kodya Yogyakarta dan Kabupaten Bantul, Provinsi DIY. SALAM melakukan desain ulang untuk menyesuaikan dengan kondisi di Kampung Nitiprayan. Dibantu oleh beberapa relawan, SALAM mengadakan pendampingan belajar bagi anak usia sekolah, yang kemudian dikembangkan menjadi beberapa aktivitas lain yaitu: 1. Program Lingkungan Hidup: kompos, beternak, daur ulang kertas, dan briket arang. 2. Kegiatan Seni dan Budaya berupa kegiatan teater, musik dan tari. 3. Perpustakaan anak 4. Jurnalistik Anak melalui media Halo Ngestiharjo dan Bulletin SALAM. 5. Pendidikan anak usia dini melalui penyelenggaraan Kelompok Bermain dan Taman Kanak-Kanak.

Diskusi

One thought on “KR Online: Home>>Jawa Tengah Cara Letto Memperhatian Anak-anak Desa Terpencil

  1. semoga kedepan tidak hanya letto saja yang memperhatikan desa tapi akan tumbuh puluhan bahkan ratusan letto yang akan memperhatikan desa…. Amin!
    info yang menarik, kritis dan membangun … trim’s

    Posted by Peduli Pendidikan | Agustus 4, 2009, 8:18 am

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: